30HMC

Melodi Alam My Favorite Music

Pasti enek dan mual ya, baca judul artikel gw kali ini. Bahahaha. Sok iyeee banget ya. Gw aja pas ketik itu judul dan baca lagi, kok iyuuuh banget. Hehehe

Ngomongin music paporit, sepertinya ga ada musik yang mendominasi kuping gw. Semua genre musik gw jejelin ke kuping dan di terima dengan baik oleh otak.

Genre musik yang gw dengerin tergantung suasana sih, lebih dipengaruhi keadaan atau suasana mood saat itu. Misal kalau lagi nongkrong ngopi ada yang memutar musik ya udah nikmatin aja apa yang di putar. Kalau lagi makan di Kape Amigos (agak minggir got sedikit) pasti ada live music nya tuh (baca: pengamen), banyak lagi yang nyanyi, nah nikmatin aja penyayinya nyanyi. Cuma terkadang mereka curang, belum kelar nyanyi udah minta bayaran, ga di kasih bayaran rewel, di kasih bayaran malah kabur.

Musik itu cuma komposisi dari nada dan irama yang dihasilkan oleh suatu benda, terkadang mengiringi lirik tertentu, bisa juga di mainkan tanpa lirik lagu. Music yang sering gw denger lebih ke music pop, klasik, Jazz, slow rock, dangdut, gambus bahkan yang dinyanyiin teriak-teriak gw dengerin, absurd banget lah pokoknya. Saking absurdnya sering kali gw ga bisa bedain musik dengan kategori yang mana, kadang mirip-mirip alunan melodinya.

Mau cerita pengelaman nonton konser, gw pernah nonton konser Java Jazz tahun berapa ya, jaman kuliah tapi lupa semester berapa. Jangan pada teriak anak sultan, kaga gw mah rakyat jelata, itu nonton juga gratisan. Kok bisa gratis, the power of orang dalem (orang dalem ga selalu negatif heheh), jadi tante gw kebetulan kameramen, ada liputan disana. Dan gw masuk lewat pintu wartawan.

Balik lagi ke nonton konser jazz, musiknya enak di denger, adem dan saat nonton konser nyaman banget, karena pada duduk teratur, ga ada yang teriak-teriak. Dengerin, kalau ada yang hafal ya nyanyi bareng.

Nah beda banget saat nemenin kakak gw nonton konser KPOP gw pusing banyak orang dan saat penyanyinya manggung, bukan pada dengerin mereka nyanyi malah teriak teriak. Makin pusing gw, mau dengerin yang mana sih. Sejak saat itu gw kapok dan mikir berulang kali kalau mau nonton konser.

Kalau saat belajar atau baca gw suka dengerin music yang lambat alunan melodinya, kalau bisa lagu yang ga liriknya, semacam musik relaksasi gitulah. Tersugesti lebih fokus, mungkin karena merasa lebih nyaman kali ya.

Kalau saat lari, gw lebih suka dengerin musik yang beatnya kenceng dan cepat, biar makin semangat larinya.

Sesuai dengan judul di artikel ini, gw paling seneng dan nyaman kalau mendengarkan melodi alam, seperti suara desiran ombak di tepi pantai, suara gelembung udara yang keluar dari tabung saat menyelam, suara arus dan aliran sungai, suara desiran daun dan ranting yang tertiup angin, kicauan burung, jangkrik, bunyi rintik hujan jatuh dan lainnya merupakan relaksasi terbaik gw denger dan rasa.

Aaaah!!! Jadi pengen lari ke gunung belok ke pantai, sekian dulu ya. Terima kasih yang udah baca sampai dengan selesai.

Show More

Reno

Traveler, Backpacker, Animation Lover, Animal's Lovers, Pluviophile, Nyctophilia,

Related Articles

10 Comments

    1. Iya banget waktu ke flores aku jatuh hati sama lagi daerahnya. Sampai jakarta aku lupa judulnya. Aaah sebel banget sama short memori ini. Gampang lupa.

    1. Bahkan sunyi aja ada melodinya ya kak. Di tengah malam mau tajahud misalkan, terkadang masih terdengar kendaraan di jalan, suara angin, percakapan orang sedang ronda, jangkrik kodok. Gitu gitulah. Ga pandai aku merangkai katanya.

  1. Aku suka banget musik relaksasi terutama yang aliran sungai plus suara burung-burung n daun-daun di tengah hujan. Enak banget di dengerin sambil baca buku or sebelum tidur

  2. Jadi inget gue pernah lagi makan di amigos trs dtg deh tuh peserta audisi indonesian idol (pengamen), lalu dikasih receh ama temen gue. Terus karrna ngobrol lama, si pengamen ternyata muterin tenda² lain dan balik lagi ke lapak tenda yg gw lg makan disana..

    Dia ke meja gw dan nyanyi2 lg donk. Temen gw diemin karna pikirnya kan uda ngasih tadi. Karena masih nyanyi trus akhirnya gue kasih kode “maaf”. Eh dia malah ngedumel..

    “Dari tadi kek bilang gitu,” sambil ngeloyor.

    Dalam hati gw. WTF!
    wkwkwk

  3. Pingback: ABOUT KUBBU 30HMC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also
Close
Back to top button
error: Content is protected !!